Asuransi Kebakaran untuk Properti, Apa Manfaatnya?

04 Jan 2018, 16:43

Rumah merupakan aset yang sangat berharga. Supaya terhindar dari hal-hal yang merusak rumah dan menyebabkan kerugian, pemilik dapat melindunginya dengan asuransi. Salah satu jenis dari perlindungan tersebut adalah asuransi kebakaran. Ini dia penjelasan lengkap seputar asuransi kebakaran:

Beda Asuransi Properti dan Asuransi Kebakaran

Pada dasarnya asuransi properti merupakan bentuk proteksi terhadap aset properti dari kerugian akibat berbagai hal. Jenis asuransi lengkap ini kerap disebut sebagai all risk. Objek properti yang dapat dilindungi antara lain hotel, pabrik, gedung kantor, rumah, hingga perlengkapan yang ada di dalamnya.

Kerugian akibat kebakaran termasuk sebagai salah satu hal yang dapat ditanggung oleh asuransi properti all risk. Di luar itu, ada pula yang dinamakan asuransi kebakaran. Berbeda dengan all risk, asuransi ini khusus menjamin aset properti dari kerusakan dan kerugian akibat kebakaran.

Hal yang Memengaruhi Premi

Penggantian kerugian dilakukan pihak penanggung terhadap pihak tertanggung. Supaya bisa mendapatkan manfaat ini, pihak tertanggung wajib membayar biaya tertentu (premi) pada pihak penanggung. Besaran biaya itu sesuai dengan perjanjian dan tercantum dalam surat asuransi.

Ada beberapa faktor yang dapat memengaruhi besaran premi pihak tertanggung pada pihak penanggung, yaitu:

  • Fungsi dari bangunan properti;
  • Luas properti yang dijaminkan;
  • Konstruksi bangunan properti;
  • Lingkungan sekitar properti; dan
  • Catatan penyebab kerugian yang pernah terjadi.

Risiko yang Dijamin Asuransi Kebakaran

Di dalam polis asuransi kebakaran terdapat lima risiko yang dijamin, yaitu:

1. Kebakaran

Kerusakan yang disebabkan oleh kebakaran akibat kesalahan pribadi atau pihak lain (perampok, tetangga, pelayan sendiri) karena kurang hati-hati atau sebab lainnya.

2. Petir

Kerusakan atau kerugian secara langsung disebabkan oleh sambaran petir. Khusus alat elektronik dan instalasi listrik pada properti dapat dijamin apabila petir menimbulkan kebakaran pada benda tersebut.

3. Ledakan

Kerusakan yang disebabkan segala bentuk ledakan, kecuali ledakan yang disebabkan oleh tenaga nuklir.

4. Kejatuhan Pesawat

Kerusakan akibat benturan fisik antara harta benda dengan pesawat terbang termasuk helikopter.

5. Asap

Asap yang berasal dari terbakarnya harta benda atau kepentingan yang diasuransikan.

Jaminan Tambahan Asuransi Kebakaran

Selain lima risiko di atas, terdapat pula perluasan jaminan yang dapat diberikan asuransi kebakaran dengan tambahan premi. Beberapa jaminan tersebut ialah sebagai berikut:

  • Kebakaran atau ledakan akibat gempa bumi, letusan gunung berapi, dan tsunami;
  • Tanah longsor;
  • Tertabrak kendaraan;
  • Kerusuhan, pemogokan, dan kerugian akibat perbuatan jahat serta huru-hara;
  • Angin topan, badai, banjir, dan kerusakan karena air;
  • Biaya pembersihan puing.

Sumber : suara.com/bisnis/2017/12/20/192207/asuransi-kebakaran-untuk-properti-apa-manfaatnya